Pernah denger istilah “Yang Pertama dan Yang Terakhir” kan?! Kalo punya pacar trus lanjut nikah jadi istri ato suami sampe kakek nenek, asyiiiik banget! Gimana kalo untuk pengalaman pergi makan ke sebuah restoran yang sebelumnya blom pernah dicoba? Wah, itu artinya bisa beda ya, karena nggak bakal balik lagi soalnya kurang cocok dengan rasa atau pelayanannya atau harganya atau apalah.

Nggak sedikit neh pasangan yang berpacaran yang bahkan udah lama pacarannya tiba-tiba kisah masa lalu pacar mengganggu keharmonisan hubungan. Hal ini bisa nyerang cowo ato cewe . (Lanjut apa mundur ya?!)
Bisa jadi bagi mereka berdua nggak ada masalah dengan masa lalu pacarnya masing-masing, karena emang udah tau dan melihat banyak perubahan, cuman pihak ortu ato keluarga besar sebetulnya yang paling merasa terganggu. (Nah looooh! Gimana tuh enaknya?)

Beratnya lagi neh ya, masalah ini muncul pas keduanya udah sama-sama serius siap melenggang ke jenjang pernikahan. (Jadi ganjalan deeh, oooh dilema! Ini keluarga tapi dia adalah cintaku, gimana dooong?)
Pertentangan datang bukan untuk dilawan dengan pertentangan ato pertengkaran, karena salah-salah malah lebih runyam lah. Memulai pertengkaran itu sama halnya kayak membuka jalannya air. Buat apa? Yang ada malah bikin becek atau bisa jadi banjir hi hi hi. Gak penting banget kan bertengkar?!

Memang sih yang menjalani pacaran ato pernikahan itu bukan ortu ato keluarga besar, tapi kultur dan adat istiadat gak bisa dilepaskan begitu aja bagi sebagian keluarga. Ada juga sih keluarga yang moderat memberikan pilihan masing-masing yang bertanggung jawab.

Sebagai cowo ato cewe kalo melihat gejala masa lalu pacar muncul dan lumayan cukup mengganggu, sebaiknya cari terobosan! Bukan cuman komunikasikan langsung dengan yang bersangkutan tapi juga pake jalur terobosan Ke Atas, Tuhan. Soalnya kan cuman Tuhan yang tahu dalamnya hati manusia.

Memberi kesempatan untuk berubah, bertumbuh dan berkembang kepada seseorang itu emang nggak gampang, tapi bukan berarti itu mustahil, berubah itu bisa, hanya butuh waktu, panjang sabar, perjuangan yang ikhlas dan selalu menyertakan Yang Maha Kuasa karena hanya Tuhan yang bisa mengubah karakter manusia. Juga kalo kita berpegang sama Tuhan biar kita dapat kekuatan untuk bertahan selama memberinya kesempatan berubah. (Rasa sayang kalo tanpa ikhlas sama kekuatan dari-NYA tetep berat loh cyiiin, emangnya enak makan ati, mana tahaaaan he he)

Yang kita butuhkan adalah kekuatan hati untuk mengambil keputusan, mau memberi kesempatan kedua atau tidak? Apakah kalo dikasi kesempatan kedua itu bakal sukses atau buang waktu sia-sia?


banner rumah curhat